Tuesday, March 17, 2015

Paket Kebijakan Ekonomi Jokowi Belum Direspons Penguatan Rupiah


Angga Aliya - detikfinance
Selasa, 17/03/2015 10:11 WIB

Jakarta -Nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah pagi hari ini dibuka stagnan di posisi Rp 13.240 sama seperti penutupan perdagangan kemarin. Ada ekspektasi positif dari kebijakan baru pemerintah.

Kemarin, pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah mengumumkan paket kebijakan ekonomi. Paket ini dikeluarkan demi stabilisasi nilai tukar rupiah dan mengurangi defisit transaksi berjalan (current account deficit).

Paket kebijakan ini baru akan berjalan pada akhir April 2015. Kepala Ekonom BCA David Sumual mengatakan, paket kebijakan ini baru akan terasa imbasnya kepada rupiah dalam jangka panjang.

Dalam jangka pendek, kata David, akan ada sentimen positif terhadap rupiah yaitu berupa eksektasi akan adanya perubahan kebijakan pemerintah.

"Ini akan memberi sinyal yang bagus. Tapi seharusnya sudah (pemerintah) lakukan sejak tahun lalu. Tahun kemarin itu kan The Fed (bank sentral AS) sudah memberi sinyal akan menaikkan suku bunga," ujarnya kepada detikFinance, Selasa (16/3/2015).

Pasalnya, yang terjadi saat ini adalah dolar AS yang menguat terhadap mata uang dunia. Jadi bukan rupiah saja yang melemah sendirian.

Hari ini dolar AS sempat menguat hingga ke titik tertingginya pagi ini di Rp 13.245. Setelah itu dolar AS bisa menjinak ke kisaran Rp 13.180.

"Pemerintah ini selalu bikin kebijakan 'pemadam kebakaran', seharusnya kan antisipatif, jadi jangan kejadian dulu baru mengeluarkan kebijakan," ujarnya.

Atas paket kebijakan yang baru keluar itu, David menilai, imbasnya baru akan terasa dalam jangka menengah dan panjang. Apalagi banyak kebijakan yang melibatkan banyak pelaku usaha dalam menjalankannya.
DETIKCOM  (finance.detik.com)
sabar gan, kalau gak naik ya turun

Link: http://adf.ly/1AFZb3

Blog Archive