Wednesday, March 18, 2015

Serius di Bank, Grup Salim Akan Kuasai 30 Persen Saham Bank Ina


JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah masuk bisnis perbankan lagi, Grup Salim kian serius membesarkan bisnis ini. Grup Salim berniat memperbesar kepemilikan saham dan menjadi pengendali di PT Bank Ina Perdana Tbk (BINA).

Saat ini, Grup Salim lewat kongsi strategis dengan Pieter Tanuri, pemimpin Philadel Terra Lestari (Philadel), telah memiliki 420 juta saham atau 20 persen saham Bank Ina lewat akuisisi pada 26 September 2014. Nilai akuisisi saham itu senilai Rp 100,8 miliar.

Philadel membeli saham Bank Ina milik PT Kharisma Prima Karya dan PT Aji Lebur Seketi. Kedua perusahaan tersebut adalah milik Hadi Surya, pemilik dan pendiri Bina Surya Grup (BSG) dan PT Berlian Laju tanker Tbk.

Kini, Philadel akan menambah saham di Bank Ina menjadi 30 persen. Sesuai aturan, kepemilikan saham bank oleh badan hukum non lembaga keuangan maksimal 30 persen saham. "Philadel sedang dalam proses pengajuan sebagai pemegang saham pengendali dengan porsi maksimum 30 persen," tegas Edy Kuntardjo, Direktur Utama Bank Ina Perdana kepada Kontan, Minggu (15/3/2015).

Kabar yang beredar, setelah menjadi pengendali Bank Ina, Grup Salim akan mensinergikan sistem kantor tanpa cabang (branchless banking) Bank Ina dengan jaringan ritel Indomaret. Sinergi ini menjadi modal Bank Ina mengembangkan branchless banking.

Sebagai catatan, Grup Salim memiliki PT Indoritel Makmur International Tbk (DNET), pemilik 40 persen saham jaringan minimarket Indomaret. DNET juga menguasai 31,5 persen saham produsen roti Sari Roti, PT Nippon Indosari Tbk, dan memiliki 35,8 persen saham PT Fast Food Indonesia Tbk, pengelola jaringan Kentucky Fried Chicken (KFC).

Edy tak menampik kabar tersebut. Ia bilang, kehadiran Philadel memang membuka peluang Bank Ina mengembangkan bisnis layanan keuangan digital, khususnya branchless banking. Hanya saja, Bank Ina belum akan membuka bisnis tersebut tahun ini. "Kami masih fokus menata infrastruktur sehingga saat modal mendukung, implementasi branchless banking berjalan baik," kata Edy.

Kepala Eksekutif Pengawasan Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Nelson Tampubolon menegaskan, Philadel wajib meminta izin OJK jika ingin memiliki 30 persen saham Bank Ina. "OJK akan menilai kelayakannya menjadi pemegang saham pengendali," ujar Nelson.

Pengamat perbankan, Dody Arifianto menilai, OJK harus mengawasi bila kelak memang ada sinergi Bank Ina dengan Indomaret sehingga tidak merugikan nasabah. (Dea Chadiza Syafina, Issa Almawadi, Nina Dwiantika)

http://bisniskeuangan.kompas.com/rea...Saham.Bank.Ina

bisnis bank lagi

Link: http://adf.ly/1AMvOA

Blog Archive