Monday, April 20, 2015

KA Bandara Soekarno-Hatta Rampung pada 2016, Berapa Harga Tiketnya?


KA Bandara Soekarno-Hatta Rampung pada 2016, Berapa Harga Tiketnya?
JAKARTA, KOMPAS.com — Bandara Internasional Soekarno-Hatta akan memiliki kereta api (KA) khusus bandara pada akhir 2016 nanti. Namun, berapakah kira-kira harga tiket KA bandara internasional ini?

Direktur Keuangan PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI Kurniadi Atmosasmito mengatakan, harga tiket ada di kisaran harga di atas Rp 80.000. "Mengenai tarif memang kita ada penyesuaian. Perkiraan kita awalnya dulu sekitar Rp 80.000 sekali naik, tetapi akan sedikit ada kenaikan," ujar Kurniadi seusai penandatanganan fasilitas pinjaman kredit dari empat Bank kepada PT KAI dan PT Railink, Jakarta, Senin (20/4/2015).

Lebih lanjut, kata dia, naiknya harga tiket itu lantaran adanya akusisi tanah yang dilakukan PT KAI di jalur KA bandara tersebut.

"Bukan karena harga tanahnya, melainkan karena luasan tanahnya yang akan dibebaskan KAI," kata dia.

Sementara itu, Direktur PT Railink Heru Kuswanto justru langsung menyebut angka Rp 100.000 untuk harga tiket KA Bandara Soekarno-Hatta. Senada dengan Atmosasmito, menurut dia, harga tiket itu naik dari perhitungan awal sebesar Rp 80.000 lantaran adanya pembebasan lahan.

Pembangunan KA Bandara Soekarno-Hatta sendiri pada tahun ini akan dilakukan dari Stasiun Batu Ceper ke Stasiun Bandara Soekarno-Hatta sepanjang 12,1 km.

Proyek jalur KA bandara ini dilakukan sebagai tindak lanjut dari Perpres No 83 Tahun 2011 tanggal 24 November 2011 tentang penugasan kepada PT KAI (Persero) untuk menyelenggarakan prasarana dan sarana KA Bandara Soekarno-Hatta dan jalur lingkar Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi.

Nantinya, KA bandara akan beroperasi dari Stasiun Manggarai ke Stasiun Bandara Soekarno-Hatta melewati Stasiun Sudirman Baru, Duri, dan Batu Ceper sebagai stasiun pemberhentian. Total jarak yang dilintasi adalah sepanjang 36,3 km, yang terdiri dari 24,2 km jalur existing dan 12,1 km jalur baru.

Proyek pembangunan KA bandara dilakukan oleh PT KAI dalam hal pembangunan prasarana infrastruktur, antara lain berupa pengadaan lahan, signaling, listrik aliran atas, dan pembangunan stasiun di luar kawasan Bandara Soekarno-Hatta. Sementara itu, PT Railink mendapat tugas pengerjaan penyediaan sarana kereta bandara.

Saat ini, PT Railink sudah memesan 10 KA dari PT Industri Kereta Api (Inka). Diharapkan, dalam waktu 14 bulan sampai 18 bulan mendatang, KA tersebut dikirimkan oleh PT Inka. Total biaya pembangunan KA Bandara Soekarno-Hatta mencapai Rp 2,5 triliun. Dana itu terdiri dari pinjaman Rp 2 triliun dan sisanya Rp 500 miliar akan menggunakan dana kas KAI dan Railink.

kalau keretanya cepat dan tepat waktu kira2 "worth it" ga ya

soalnya kalau harga tiket diatas 80rb sepertinya kurang kompetitif kalau dibandingkan sama bus/shuttle bus yang sekarang tambah banyak



Link: http://adf.ly/1FQUxk

Blog Archive