Tuesday, April 28, 2015

Seskab Sebut Utang Indonesia ke IMF Masih US $ 2,9 Miliar


Jakarta - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut bahwa Indonesia saat ini masih memiliki utang ke sejumlah lembaga keuangan dunia. Salah satu utang itu adalah ke International Monetary Fund (IMF). Namun pernyataan Jokowi tersebut dikoreksi oleh mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Siapa yang benar?

Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto ketika dikonfirmasi mengenai koreksi dari mantan Presiden SBY itu memilih menunjukkan data yang tercantum dalam buku berjudul, 'Statistik Utang Luar Negeri Indonesia'.

Buku tersebut diterbitkan Januari tahun 2015 oleh Kementerian Keuangan dan Bank Indonesia. Menurut Andi berdasar buku tersebut dia mengakui bahwa pada tahun 2006 Indonesia tidak lagi memiliki utang dengan IMF.

Namun pada 2009, -saat SBY masih Presiden-, menurut Andi muncul lagi utang ke IMF sebesar US $ 3 miliar. Pada November 2014 utang Indonesia ke IMF menurut tabel II.4 dalam buku tersebut masih sebesar US $ 2,9 miliar.

Andi mengaku tak bisa menjelaskan secara teknis tentang munculnya utang IMF tersebut. "Tetapi masih ada utangnya, tetapi saya tidak tahu itu untuk apa, silakan tanya ke Kementerian Keuangan dan Bank Indonesia," kata Andi kepada wartawan, Selasa (28/4/2015).

Menurut Andi utang Indonesia ke IMF itu masih ada sampai saat ini. Hal itu bisa dilihat karena perencanaan pembayaran utang selalu ada dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

Soal kemungkinan ada keinginan Presiden Jokowi untuk melunasi utang ke IMF tersebut, Andi mengaku belum bisa memastikan. Yang pasti menurut dia, pemerintah akan menjaga supaya rasio utang dengan pendapatan domestik bruto antara 20-24 persen.
"Kami menjaga rasio utang ke PDB ada yang kita jaga antara 20-24 persen supaya tetap di level itu, tidak lebih dari itu," kata Andi.

http://news.detik.com/read/2015/04/2...ar?nd772204btr

Hutang darimana nih?

Link: http://adf.ly/1FxGGS

Blog Archive