Wednesday, April 15, 2015

Teror Kedua di Kantor Serikat Buruh Jelang May Day


Teror Kedua di Kantor Serikat Buruh Jelang May Day

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi teror kembali terulang di kantor Konfederasi Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (KSBSI) di Jalan Cipinang Muara Raya, Jatinegara, Jakarta Timur. Dua tahun lalu, kantor serikat buruh ini juga dikejutkan dengan penemuan benda yang diduga bom.

Berdasarkan catatan Kompas.com, kasus ditemukannya benda diduga bom tersebut terjadi pada 30 April 2013 silam. Sebuah plastik mencurigakan menggemparkan penghuni kantor tersebut.

Di dalam plastik warna hitam tersebut polisi menemukan kotak berwarna merah bertuliskan KSBSI, lempengan printed circuit board (PCB), jam tangan, baterai telepon genggam, gulungan kertas, dan rangkaian kabel.

Namun, setelah diteliti tim gegana, plastik tersebut dinyatakan bukan bahan peledak. Polisi pada saat itu menyimpulkan pelaku hanya ingin menakut-nakuti warga.

Ieror ini kembali terulang. Pada Selasa 14 April 2015, kantor ini diberondong tembakan oleh orang tak dikenal. Tiga kaca mobil yang parkir di depan kantor pecah.

Tak hanya itu, kaca kantor ini juga bolong ditembus peluru yang ditembakkan dari senjata airsoft gun. Beruntung tidak ada yang terluka dalam kejadian tersebut.

Dua kejadian teror itu terjadi di momen mendekati peringatan May Day yang diperingati setiap 1 Mei. Belum diketahui motif pasti pelakunya.

Ketua DPC Kamipargo DKI Jakarta, Surnadi mengaku tak mau menduga-duga mengenai motif kejadian kedua kali ini. Meski demikian, bagi federasi buruh seperti mereka, beda pendapat sudah sering terjadi.

"Kalau adu argumen soal hukum memang sudah makan-minum kami," kata Surnadi, di kantor KSBSI, Rabu (15/4/2015).

Sunardi membenarkan ancaman teror pernah terjadi dua tahun lalu di kantor ini. Dia menyerahkan penyelidikan ini kepada polisi untuk mengusutnya.

Sementara itu, Wakil Kepala Polres Metro Jakarta Timur, Ajun Komisaris Besar Abrar Tuntalanai mengatakan, masih diselidiki apa motif dibalik penembakan ini.

Polisi menemukan 17 lubang akibat tembakan dari senjata airsoft gun di lokasi kejadianya. Polisi belum menemukan kaitan penembakan tersebut dengan perayaan May Day atau hari buruh yang diperingati setiap 1 Mei itu.

"Kalau berkaitan dengan May Day belum. Karena hasil pemeriksaan kami para pengurus KSBSI ini tak memiliki rencana turun ke jalan untuk hari buruh," ujar Abrar .  (megapolitan.kompas.com)

wah pertanda apa ini..

Link: http://adf.ly/1ExJmH

Blog Archive