Monday, May 11, 2015

Mentan: 3 Tahun Lagi Merauke Bakal Jadi Lumbung Pangan


http://bisniskeuangan.kompas.com/rea...Lumbung.Pangan

Mentan: 3 Tahun Lagi Merauke Bakal Jadi Lumbung Pangan
Menteri Pertanian Amran Sulaiman

Mentan: 3 Tahun Lagi Merauke Bakal Jadi Lumbung Pangan
Senin, 11 Mei 2015 | 15:46 WIB

MERAUKE, KOMPAS.com - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) mengatakan dengan menerapkan pertanian modern pemerintah bisa menjadikan Merauke sebagai lumbung pangan nasional, bahkan dunia.

"Saya sudah mendapat laporan di sini ada 4,6 juta hektar yang teridentifikasi bisa dijadikan lahan pertanian dengan kondisi tanah yang datar, tetapi saat ini yang bisa digunakan baru ada 1,2 juta hektar," ujar Jokowi saat menghadiri penen raya di Wapeko, Merauke, Minggu (10/5/2015).

Pemerintah akan memberi dukungan kepada BUMN dan swasta untuk berinvestasi bidang pertanian di Merauke, terutama untuk riset mengembangkan bibit unggulan yang sesuai dan fasilitas pendidikan pertanian modern.

"Sistem irigasi, jalan dan pelabuhan dibangun tahun ini juga. Sehingga mengirim beras ke mana-mana akan lebih mudah. Jika berhasil, Merauke bukan cuma lumbung nasional. Ketergantungan dunia terhadap pangan, akan ada di sini," ujar Jokowi.

Pengolahan modern yang diterapkan di 1,2 juta hektar lahan sawah itu membuat tiap hektarnya memberikan hasil panen hingga 8 ton. Mencakup juga metode panen menggunakan alat pemanen otomatis raksasa.

Menanggapi target Presiden, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman mengaku siap untuk mewujudkannya. Menurutnya, semua kondisi yang ada di Merauke ini sangat mendukung.

"Di sini baik luas lahan, kondisi tanah, potensi irigasi, dan minimnya hama sangat bagus sehingga sangat memungkinkan menjadikan bumi Merauke ini menjadi lumbung pangan," ujar Mentan.

Untuk mencapai tujuan tersebut, lanjut Mentan, pemerintah akan bekerja sama dengan kalangan usaha, perguruan tinggi, lembaga penelitian, dan masyarakat pemilik hak ulayat. Menurut dia, Merauke juga wajib mendapat sokongan penuh baik itu benih, pupuk, dan alat mesin pertanian (alsintan).

"Kami hari ini juga melakukan pencanangan 1.000 Desa Mandiri Benih. Ini untuk menyelasaikan salah satu permasalahan utama pertanian, yakni kurangnya ketersediaan dan rendahnya kualitas benih padi yang menyebabkan produksi padi petani stagnan bahkan menurun," ungkap Mentan.

Mentan Amran menjelaskan, untuk menjadikan Papua sebagai lumbung pangan, dirinya meminta waktu kepada Presiden selama tiga tahun. Baca: Mentan Canangkan 1.000 Desa Mandiri Benih di Merauke.

"Beban itu akan dipikul antara pemerintah atau BUMN dalam hal ini BP Pangan dan pihak swasta yang masing-masing 250 ribu hektar per tahun, selama dua tahun berarti 1 juta hektar," jelasnya.

Mentan Amran mengaku yang menjadi kendala utama di Merauke adalah mobilisasi alat-alat pertanian yang membutuhkan biaya besar, sehingga untuk ini pemerintah wajib turun tangan langsung. Namun, meskipun melibatkan kalangan pengusaha, pemerintah memastikan akan tetap bisa menjaga asas keadilan bagi para petani rakyat meski perusahaan besar masuk menggarap lahan pertanian di bumi Merauke.

"Pemerintah akan terus memperhatikan itu. Oleh karenanya pemerintah akan dorong Bulog turun langsung membeli hasil panen petani rakyat. Selain itu, bantuan benih, pupuk, dan alsintan akan terus dijaga," ujarnya.

Dia menambahkan, tahun ini akan diselesaikan pembukaan sawah baru di Merauke seluas 5.000 hektar, sedangkan 1.000 hektar sawah baru di antaranya telah berhasil dicetak dan 261 hektar berhasil ditanam serta hasilnya sudah mulai dipanen.

Rencananya sih bagus... Tapi yang penting, jangan lupa utamakan warga setempat ya Pak Amran. Sebagai penerima manfaat utama proyek pertanian modern-nya, baik itu dalam hal produk, lapangan kerja, maupun trickle down effect. Selain itu, jangan merusak lingkungan. Jangan korbankan hutan dan penghuninya. Hormati adat dan tradisi warga setempat.

Link: http://adf.ly/1Gw9FM

Blog Archive