Wednesday, May 13, 2015

Seorang Ibu Ditangkap Kejaksaan Karena Jadi Buron Kasus Korupsi Selama 6 tahun


Semarang - Seorang ibu dua anak ditangkap tim intelijen gabungan dari Kejaksaan Agung, Kejari Wates dan Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah dini hari tadi. Wanita bernama Theresia Herdhini Prasasti Sumekar (38) itu sudah menjadi buronan kejaksaan selama enam tahun terkait kasus korupsi.

Penangkapan dilakukan di rumah Theresia di Griya Taman Durian Citra Sentosa, Banyumanik, Semarang sekira pukul 00.05 dini hari tadi. Ia kemudian dibawa ke kantor Kejati Jateng di Jalan Pahlawan beserta dua anaknya yang masih kecil.

Asisten Intelijen Kejati Jateng, Yacob Hendrik mengatakan kasus korupsi penyimpangan dana penyertaan modal pengelolaan SPBU yang menjerat Theresia sudah inkrah sejak tahun 2009.

"Sudah inkrah tahun 2009, tapi saat akan dieksekusi, yang bersangkutan tidak diketahui keberadaannya. Sudah tiga hari terakhir diketahui berada di Semarang," kata Yacob di kantor Kejati Jateng, Rabu (12/5/2015).

Terpidana tersebut diketahui memiliki tempat tinggal di Jalan Cebongan Kidul, Kelurahan Tlogodadi, Kecamatan Melati, Kabupaten Sleman dan di Perumahan Griya Mulya Asri Depok Sari Blok M, Giri Mulyo, Piyungan, Kabupaten Bantul. Tapi ternyata ia tidak berada di sana dan justru tinggal di Semarang.

"Tidak ada perlawanan saat kami melakukan penyergapan," tandas Yacob.

Kasus yang menjerat mantan Kepala Unit SPBU 44-556-02 Wates itu bermula dari adanya penyertaan modal untuk SPBU sebesar Rp 1 miliar yang dibebankan kepada pos pembiayaan Dinas Setda Kabupaten Kulon Progo sesuai Perda No.4/2003 tentang APBD Kabupaten Kulon Progo tahun anggaran 2003 tanggal 8 Maret 2003.

Kemudian terbit Perda no.6/2003 tanggal 11 April 2003 tentang Perusda Aneka Usaha Kulon Progo yang memperbolehkan Pemkab Kulon Progo untuk bekerjasama dengan pihak ketiga untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah yang dalam hal itu perdagangan BBM.

Tapi oleh terpidana, dana itu diselewengkan sejak 31 April 2004 sampai 31 Agustus 2005.
Ia kemudian dijatuhi hukuman penjara selama 1 tahun dan denda Rp. 50 juta subsidair kurungan penjara selama 1 bulan. Kasusnya dinyatakan inkrah lewat putusan Mahkamah Agung nomor: 1193K/Pid.Sus/2008.

Saat akan dijalankan eksekusi, terpidana tidak diketahui keberadaannya hingga enam tahun setelah itu ia tertangkap di Semarang. Usai dibawa ke kantor Kejati Jateng, terpidana ini dibawa petugas kejaksaan negeri Wates.

"Karena terdeteksi di wilayah Kejati Jateng, maka kami bekerja sama dengan tim lainnya melakukan penangkapan," pungkas Yacob.
detik  (news.detik.com)

Aje gile bisa ngumpet 6 thun

Link: http://adf.ly/1H3msS

Blog Archive